Pengalaman mudik ke Semarang, membuat aku pribadi begitu menggebu hehehe…
Terutama untuk menikmati kuliner yang sebenernya udah laaamaaaa banget gak dirasain kekekeke….

Satu hal yang demikian berkesan adalah bagaimana aku bisa merasakan interaksi sama penjual makanan. Misalnya ngobrol sama mereka saat menyiapkan gorengan. Motong-motong tempe tipis, masukin ke adonan tepung, trus goreng.

Abis ngegoreng, angkat supaya tiris minyaknya trus dijajakan di etalase.
Ngikut merhatiin juga saat membungkus dengan rapi setiap pesanan pelanggan. Waaah..
Nikmat sekali ya aku suatu saat bisa bikin tempat makan yang bisa memberikan keakraban model gini.

Aku merasa, Jakarta yang semakin sibuk ini membuat mereka selalu sibuk dan selalu terburu-buru.
Nhaa.. kan asik juga kalo di tempat makan gw bisa ada interaksi yang akrab antara pedagang dan pelanggannya. Tempat yang nyaman dan tempat kembali buat para penggemar makanan guwa.

Asik aja selama di Semarang nongkrong ama para pedagang gorengan ini…
Heran, mereka sabaaar aja nanggepin pertanyaan gw yang gak berenti-berenti.
Mungkin mereka benernya mau ngomong “Heeeeh… .nanya mulu, gw mau jualan neeeh”
Kakakakaka….

Hehehe… penginnya bisa selalu berbagi cinta pada setiap penggemar kuliner.
One day…. aku pasti bisa (yakin dulu ah… dikabulkan kan jadi Alhamdulillah kekekeke)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*