Menikmati nasi uduk nggak harus selalu di tempatnya. Walau tentu saja, kalo kita menikmati di sumbernya secara langsung akan terasa berbeda hehehe…
Sama nih, kalo pergi ke Gondangdia buat makan nasi uduk kayaknya gw bakalan nyasar kemana-mana. Jadi, mungkin akan lebih bijak (untuk sementara ini) mencoba cabangnya dulu hehehe… (alesan… kekekeke…)

Di Kelapa Gading, emang apa aja jenis makanan akan lebih mudah ditemukan. Pokoknya gak jauh dari bunderan diurutiiin aja kekekek… bakalan ketemu dah berbagai macam. Nah, ini dia ketemu si Nasi Uduk Gondangdia. Tempatnya lumayan asik. Dekorasi dindingnya berisi liputan dari media terkenal atas kelezatan dan juga keunikan nasi uduk ini.

Hehehe… ternyata memang unik lho.
Nasi uduknya dibikin kerucut tinggi dari daon pisang. Hehehe…mantaap. Rasanya, ya gak jauh dari harapan sebuah nasi uduk. Apalagi kalo ditambah ayam goreng, ati ampela dan tempe. Buat aku, ini udah enyak-enyak hehehe…
Sayangnya, kalo ayam kampung digoreng kering jadi kempes tinggal tulang ama kentut eh daging tipis nan renyah.

Kita dikasih sambal enak juga, plus sambel kacang.
Wis, top markotop lah. Hidup makanan Indonesia. Wenak-wenak semua kekekeke…..
Apalagi kalo makannya sambil masih anget sama temen-temen. Gak ada matinye daaah….

Selamat mencoba ya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*