Yang namanya orang udik kayak guwaa ini, tentunya makanan daerah akan sangat ngangeni.
Kalaw udah sakaw, sering biyayakan nrabas sana sini untuk “mewujudkan” keinginan kita. Sayangnya seringkali nggak punya cukup waktu (dan sering kali dompet beserta isinya) untuk menemukan lumpia yang layak.

Eh… ketauan ya kalo aku suka kangen sama Lunpia.
Hehehe… iya neh. Sebagai orang Semarang, aku kok tak bisa lepas sama yang satu itu kekeke.
Alhasil, aku pun mencoba melepas kangen Lunpia dengan bahkan mencari bahan emperan. Siapa tahu, kita bisa menemukan Lunpia berkualitas disana hehehehe…

Nah, ini lokasinya ada di dekat jembatan Tol perumahan Galaxy Bekasi kekekeke…
Cuman sebuah gerobak sederhana dan tulisan penanda sebagai penjual Lunpia. Hehehe… Akhirnya saya memutuskan untuk melipir (minggir) dan mencoba beberapa potong.

First of all, ada harga ada rupa (kualitas) does counts here.
Tentunya gak bisa mbandingin lumpia yang satu ini sama bikinan asli Semarang hehehe. Secara dari harga udah gak bisa dikomparasi kekekekeke…

Namun, kalo dari kelengkapan kayak daun bawang, saos khas Lumpia dan acar tetap ada.
Digoreng hangat dan dinikmati dirumah sama istri tercinta. Hehehehe… bolehlah buat alternatif.
Tapi kalo mau butuh yang lebih nendang juga gak apa. At least…. bisa melepas kangen sama Semarang.

Aaah… lumayaaaan.

2 Comments for this entry

  • Singgih Octafianto says:

    protes dulu sama spanduknya.
    kalo orang semarangan kan nyebutnya lunpia, ga boleh diganti. pedagangnya malah ngajarin ga bener :D

    lha saya bukan orang semarang aja seneng banget sama lunpia. mirip dengan gerobak2 tadi, kadang2 saya juga beli di deket pintu masuk tol jati waringin. harganya 4k. untuk harga segini rasanya sesuai dengan harganya. tentu saja ga adil kalo dibandingin lunpia express, dia kan jualnya satu hampir 10k yang isi kepitingnya lebih nggilani lagi :D

    • admin says:

      Hehehehe… ketemu Pak Singgih maning,

      Walah, ada referensi baru nih. Deket Tol Jatiwaringin ya… nanti nek pas liwat saya coba sambangin.
      Kalo masalah spanduk memang rada katrok tuh… Hahahaha… kita gak bisa protes wong yang punya grobak bukan kita hahahaha…
      Dinikmati saja Pak…

      Suwun sudah liwat-liwat Web edyan ini…

      Salam,

      Hari Gendut

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*