Pas kita liburan atau piknik bareng keluarga sering kali kita harus tinggal di hotel yak? Atau cottage atau segala macem jenis penginepan. Nha… kalo udah gitu, biasanya kita dapet jatah sarapan dari si tempat kita nginep kaaaan? Kalo udah gini, kadang sering kali kita jadi males atau malah kehilangan kesempatan buat mencari sarapan lokal setempat. Nha..  kalo saya gak begitu. Saya pake kesempatan menginap di satu tempat, maka saya cari tau kuliner untuk sarapannya apa yaaa… hehehehehe….

Ehm… tau gak alasannya?
Bukannya saya sok duit belebih brooo…  Ini saya lakukan karena sering kali kita nginepnya berbanyakan (maklom keluarga bwesaaar… baik dari sisi ukuran maupun jumlahnya). Karena kebanyakan, saya sering gak kebagian jatah sarapan hotel (yang cuman diitung 2 orang / kamar). Alhasil saya mending jalan keluar… Ngerti kaaaan.. huahahahaha…. (makanya jangan nuduh saya kelebihan duit kakakakaka…)

Nah, suatu ketika saya punya kesempatan untuk nginep di Safari Garden Hotel. Sebuah hotel di dekat kawasan Taman Safari Indonesia di Puncak. Hmmm… enak, suasananya sejuk khas Puncak. Demikian pula di hotel ini ada banyak fasilitas untuk main bersama anggota keluarga. Tapi soal makanan, kayaknya enak nyobain yang lokal punya dah… apa kira-kira yang asik buat sarapan?

Pagi itu, aku coba jalan sedikit keluar hotel. Wah, pokoke gak usah jauh-jauh sing penting ngerasain makanan khas lokalnya. Apa ya…. Keluar dari Hotel Safari Garden – Puncak, aku belok kanan. Jalan sedikit sekitar 30 – 50 meter ketemu penjaja makanan khas pinggir jalan. Hmmm… semalem disini yang jualan adalah tukang Mie Bakso. Pagi hari, berubah jadi pedagang nasi uduk. Hehehehe… kayaknya jualannya ganti shift hahahaahahha…. Biar semua kebagian rejeki.

Disana, penjual nasi uduknya jualan pake gerobak sederhana. Ada bangku panjang untuk pelanggan menunggu pesanan atau makan di lokasi. Berbagai pilihan lauk pauk dijajarkan rapi dalam gerobak. Ada jengkol (hehehehe kalo di Jawa Barat lebih terkenal Jengkol daripada Pete), ada tahu goreng, ada tempe goreng, ada juga telor pedes, juga bihun goreng sebagai variasi. Tak ketinggalan sambel khas nasi uduk pun tersedia disana (sambel kacang yang enak hmmm….).

Nah, berhubung mau lebih nikmat sih musti makan dibungkus. Soalnya, kalo makan ditempat kita berasa buru-buru ditungguin orang. Hehehehe… (padahal enaknya makan dilokasi, mau nambah apa-apa bisa langsung comot kekekeke…)

Hmmm… ternyata nasi uduk ini wenak juga ya.
Selain hangat, nasinya terasa gurih. Jadi, nampaknya si penjual memberi santan yang cukup biar gurih. Wah… makanya, kalo pas nginep di Hotel jangan ngendon doank di kamar. Sempatkanlah jalan-jalan keliling… adalah salah satu kisah nambah referensi… kekekeke… selamat mencoba ya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*