Kota Bandung emang juga bisa berarti kota kuliner.
Hehehehe… kita dengan mudah ketemu banyak kuliner enak disana. Tapi, kalo saya kuliner yang mahal kalo enak ya udah wajar atuuuh. Kalo yang mahal tapi gak enak, itu namanya sial… alias kita kena kadal hahahaha…

Nhaaa.. yang asik adalah kalo kita kulinerr tapi juga harganya murah.
Karena yang namanya makanan enak mah kagak musti mahal. Kalo gak percaya, ini adalah salah satunya.

Kenal sama Mie Kocok?
Kenal dooonk… hehehehe… Kalo yang sering maen ke Bandung sering kali kita gak sip kalo gak cicipin Mie Kocok. Biasanya, kalo yang kondang punya lapak sendiri. Jadi penasaran, ada gak ya.. Mie Kocok yang murmer tapi juga gak kalah dahsyatnya.

Hehehe… gw ketemu Mie Kocok yang enak, tapi juga muterin kompleks rumah-rumah.
Jangan salah, yang ini juga asik kekekeke…
Nggak pake HP untuk dihubungi, ini yang bikin syusah hahahaha…  Yang pasti, si Aki penjual Mie Kocok ini salah satu teritori peredarannya adalah kompleks Jl. Mutiara. Dia memikul gerobak eh… angkringannya dari satu tempat ke tempat laen. Duuuh… melas juga ya. Mbok dimodifikasi pake gerobak dorong… biar ga cape ya Aki….

Gw sendiri sebenernya ikut prihatin sama si Aki. Makanya pengin beli…
Dari cara penyajian dia pelan-pelaaaan. Apa karena udah tua, atau memang style cara penyajian. Tapi dari situ dia nampak demikian teliti dan tidak gedebukan. Pertama dia menyiapkan potongan kikil yang dibungkus rapi dalam kantong plastik. Setelah ditaruh di tempat merendam, disusun juga mie. Direndam deh di kuah panas….

Kemudian disiapkan bumbunya di mangkok. Tak berapa lama, diangkatlah mie + kikil untuk disajikan di mangkok. Dikasih kuah kaldu, trus ditaburi bawang goreng plus seledri potong. Sendok pun diisi dengan cabe (kalo gak mau pedes tinggal buang hehehehe… ).  Kalo mau tambah kecap tinggal bilaaaaang…

Waah… tersaji lengkap.
Si Aki juga jual kerupuk buat temen kriuk-kriuk. Langsung siap disosor sama saya.
Coba punya coba, ternyata bikinan si Aki lumayan enak. Kaldunya demikian terasa. Juga paduan Kikil yang lembut plus mie membuat perut menggelora ingin lagi dan lagi. Jangan lupa, kucuran jeruk peres akan makin membuatnya terasa swegaaaar sekaleeee…. Duh enak, bedanya sama Mie Kocok yang mahal cuman dari sisi banyaknya kikil sama tambahan sumsum tulang sapi yang gak ada. Hmmm… ada harga ada rupa dooonk.

Kalo usul saya sih, tambahkan lagi cabenya… hehehe…. makin mantap menyatu dengan kuah panas Mie Kocok.
Dijamin 1 mangkok juga kurraaaang… (emang saya perut karung kok, tenang aja kekekekkee… )
Silahkan di coba ya…  Si Aki lewat Jl. Mutiara antara jam 15.00 – 16.00 WIB. Silahkan dipantengin jalan ini yak…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*